5 Lagu Daerah Kalimantan Barat Lirik dan Maknanya, Nomor 3 Tentang Cinta Terlarang

Tim iNews.id · Senin, 19 September 2022 - 12:32:00 WIB
5 Lagu Daerah Kalimantan Barat Lirik dan Maknanya, Nomor 3 Tentang Cinta Terlarang
Suku dayak, salah satu suku terbesar di Kalimantan Barat.

JAKARTA, iNews.id - Lagu daerah Kalimantan Barat ini menarik untuk diketahui. Kalimantan Barat yang merupakan salah satu provinsi di Pulau Kalimantan yang dihuni oleh berbagai suku. 

Suku Dayak dan Melayu adalah dua kebudayaan besar yang mendominasi di Kalimantan Barat. Namun ada pula suku-suku lain yang hidup di Kalimantan Barat seperti Tionghoa, Madura, Jawa dan Bugis.

Beberapa lagu daerah Kalimantan Barat ini menggunakan bahasa setempat dan memiliki makna filosofis tentang kehidupan.

Berikut lagu daerah Kalimantan Barat:

1. Cik Cik Periok

Lagu daerah Kalimantan Barat pertama adalah Cik Cik Periok berasal dari daerah Sambas. Lagu ini telah berusia ratusan tahun dan tak diketahui pasti penciptanya.

Menurut kisah yang berkembang di masyarakat, lagu ini merupakan sindiran terhadap pendatang. 

Lirik: 

Cik cik periook bilanga sumping dari jawe 

Datang nek kecibook bawa kepiting dua ekook

Cik cik periook bilanga sumping dari jawe 

Datang nek kecibook bawa kepiting dua ekook 

Cak cak bur dalam bilanga picak iddung gigi rongak 

Sape kitawa dolok dipancung raje tunggak.

2. Aek Kapuas

Lagu daerah Kalimantan Barat berikutnya adalah Aek Kapuas. Sesuai namanya, lagu ini bercerita tentang Sungai Kapuas.

Dari liriknya bercerita tentang orang yang meminum air Sungai Kapuas tidak akan bisa melupakan tempat itu.

Lirik:

Hei sampan laju
Sampan laju dari ilir sampai ke ulu
Sungai Kapuas
Sunggoh panjang dari dolo’ membelah kote
Hei tak disangke
Tak disangke dolo’ utan menjadi kote
Ramai pendudoknye
Pontianak name kotenye
Sungai Kapuas punye cerite
Bile kite minom ae’nye
Biar pon pegi jauh ke mane
Sunggoh susah na’ ngelupakannye
Hei Kapuas 3x.


3. Dara Muning

Lagu daerah Kalimantan Barat selanjutnya adalah Dara Muning. Lagu ini berasal dari Sintang.

Bercerita tentang seorang perempuan cantik bernama Muning yang memiliki anak bernama Bujang Munang. 

Ibu dan anak ini terpisah dalam waktu yang lama. Saat bertemu kembali, keduanya jatuh cinta dalam hubungan yang terlarang sehingga dikutuk menjadi batu.

Lirik:

Ninga Kesahlah Delu
Sang Putri nan Cantek Jelita 
Dara Muning lah Namanya 
Bujang Munang Nama Anaknya 

Hidup di Alam Desa
Bekawan dengan Aoh Burong 
Cinta Jom akan Terjadi 
Antara Uma dan Anaknya 

Dara Muning Disumpahlah Mambang
Mencintai Munang lah Anaknya 
Darah Muning Jadi Sige Batu 
Sampai Pitu Jadilah Cerita.

4. Ca Uncang

Lagu daerah Kalimantan Barat berikutnya adalah Ca Uncang yang berasal dari Sambas. Lagu ini berkisah tentang sepasang remaja yang dibawakan seperti pantun.

Lirik:

Ca’ uncang burung ca’ uncang
Ape diuncang dalam timpurung
Anak dare supankan bujang
Catcak ke dapour mencium puntong
Ka’ uteh ka’ uning usah na’ supan

Meliat bang itam datang na’ minang
si ade’ nang labak kana’ jalingan
si ade’ nang bussu tawa’ dikulum

Ca’ uncang burung ca’ uncang
Ape diuncang dalam timpurung
Anak dare supankan bujang
Catcak ke dapour mencium puntong

5. Kapal Belon

Lagu daerah Kalimantan Barat ini berjudul Kapal Belon. Lagu ini bercerita tentang kapal Inggris bernama Sari Borneo yang membawa sumber daya alam dari Sambas. Irama lagu ini sangat kental dengan nuansa Melayu.

Lirik:

Ya kapal, ya kapal belon
Kapal belon nuju ke Sabong
Ya kapal, ya kapal belon
Kapal belon nuju ke Sabong
Apelah muatan
Jeluttung, gattah jeluttung
Apelah muatan
Jeluttung, gattah jeluttung
Ya baju, ya baju merah
Baju merah silendang gadung
Ya baju, ya baju merah
Baju merah silendang gadung
Sodah nak suke mirah

Tahan – tahan napsu di gantong
Sodah nak suke mirah
Tahan -tahan napsu di gantong
Sari Borneo, name nye kapal
Masuk Sambas silalu sakau
Sari Borneo, name nye kapal
Masuk Sambas silalu sakau

Tahukan batu maseh di badap
(Tahukan laut kalak batu maseh di badap)
Sultan Sambas suloh lah negri
Gekmarek jaman udah bepasan
Sultan Sambas suloh lah negri

Gekmarek jaman udah bepasan
Jage lah anak binni
Mun dak dijage di makan jaman
(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)
(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)
Sultan Sambas suloh lah negri
Gekmarek jaman udah bepasan
Sultan Sambas suloh lah negri
Gekmarek jaman udah bepasan

Jage lah anak binni
Mun dak dijage di makan jaman
(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)
(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)

Editor : Reza Yunanto

Follow Berita iNewsKalbar di Google News

Bagikan Artikel: